BPJS

Sudah baca post sebelumnya?

OK kita bahas disini Never ending story with BPJS.

Dikarenakan argo RS yang udah mau meledak. gue dan 2 adik gue (trio power puff girl) mulai berpencar untuk cari kamar RS yg kosong buat bokap gue. Kenapa ga langsung bawa aja bokap gue? karena bokap gue bermasalah dipernapasan dan ga bisa kalau ga pakai tabung oksigen, dan melihat cara kerja BPJS yang udah banyak bikin pasien kritis mokat, maka kita ga mau ambil resiko jadi kita cek dulu tuh RS satu persatu.

Dari dokter RS P** ada 3 rs yang disarankan yaitu : Dharmais, Persahabatan, RSCM

Langkah pertama :

  1. Minta surat pengantar dari KLINIK / PUSKESMAS => malam hari g beserta temen and adik g langsung jalan ke klinik untuk minta surat pengantar BPJS. andddd sesampainya disana disambut dengan mas2 yg baik tetapi ada temennya 1 yg nyolot abis. udah g jelasin kalo bokap g kritis ga bisa dibawa dan dia ga mau tau malah dengan entengnya dia bilang “kalau udah dirawat dr rs swasta trus minta pengantar gini malah dikira kita mau nipu” sampe skrg g ga ngerti nipu belah mananya yah. Ok abaikan dan akhirnya g dapet tuh surat yesss…
  2. Gue menuju dharmais (karena ini rs khusus kanker) dan jawabannya penuh. Dan sebagai informasi RS Dharmais ini ga bisa nerima pasien BPJS kanker yang belum ada hasil PA (Patologi Anatomi) yg menyatakan diatas kertas bahwa memang pasien menderita kanker.
  3. Lalu ke RS MRCC (Kuningan), Rs ini bener2 mewah bgt kaya hotel dan kita jalan celingak celinguk dan ketemu 1 ruangan yg tulisannya BPJS. Ada 1 mba2 berhijab disana dengan tumpukan kertas, dengan sopan kita bilang permisi dan mau nanya2 tapiiii disambut dengan juteknya ampun seampun ampun, bahkan dalam obrolan temen g sempet dibentak gini ” IBU NGERTI GAK NGERTI GAK” aihhh busetttt penampilan ga sesuai yah sama hati. akhirnya kita keluar dari ruangan itu dan menuju UGD dan bertemu 1 suster  dan katanya semua kamar penuh dan gue disuru “telp aja bu tiap hari siapa tau ada yg keluar atau meninggal” horror ga sih elo.
  4. Ditempat lain adik gue menuju RS Persahabatan (RS Khusus Paru-paru) dan dibantu dengan sopan dan baik oleh staffnya. Adek g dikasi unjuk 1 tumpuk kertas berisi data org yg antri untuk minta kamar BPJS. Lalu adek g tanya2 kalau pakai dana pribadi gimana, di RS ini kalau sudah pakai dana pribadi ga bias lagi pindah ke BPJS. Dan dari staffnya adek g disaranin untuk tetap pakai bpjs karena katanya biaya untuk pengobatan penyakit ini bisa seharga 1 mobil. Mas2 nya baik bgt dia sampe minta maaf karena ga bias bantu adik gue.
  5. RSCM = Sama jawabannya juga full.
  6. RS Tarakan = Full
  7. RS Husada = Full
  8. RS Cengkareng = “diusir” wkwkwk full

Dalam perjalanan mencari kamar ini bener2 menguji kesabaran gue dan adik adik gue. Kita bener2 dianggep ngemis ga bayar padahal kita bayar loh ke BPJS, Ampe rasanya tiap kali ditolak gue udah mo nangis saking sedihnya. Blon ketemu manusia2 jelmaan iblis, suster atau staf2 RS yang bener2 jutek.

Dalam perjalanan dan cobaan ini g sadar g cuma bisa ngandelin Tuhan, dan kaya ada bisikan dihati gue “serahkan semua keTuhan, Tuhan pasti bantu”. Akhirnya g lakuin itu g bilang “Tuhan aq udah cape apa kehendak mu aq pasrah” tiap malam g dan suami berdoa walaupun kita beda agama, Gue Budhis dan dia Kristen ktia berdoa berpegangan tangan bersama dan keajaiban muncul.

Dihari Keenam bokap g dirawat,g liat argo udah 30 jt hari itu juga g dan adik gue langsung memutuskan untuk pindahin papa ke RS Persahabatan. Ada atau tidak ada kamar BPJS, Kita udah berpikir pakai dana pribadi karena mereka RS pemerintah pasti lebih murah.

Pagi hari g menuju kesana dengan pasrah, waktu lagi antri g denger ada ibu2 yg nanya kamar bpjs dan seketika g merasa kenapa ga nanya aja lagi 1 kali lagi. Dan pas giliran gue, gue memutuskan untuk nanya “Bu saya mau minta kamar BPJS” dan ibu2 itu mungkin liat muka g yg cape dan menyedihkan dia langsung liat kartu bpjs bokap gue dan ternyata kelas 1 trus dia langsung bilang “kalau kelas 3 mau ga tapi pakai kipas angin”. Gue termenung sebentar mikir kasian bokap kalo pakai kipas dalam kondisi sakit, dan suami gue dan temennya langsung maksa gue untuk ambil itu kamar dan gue akhirnya ok.

Saat ini juga g langsung suru adek segera keluarin bokap gue dari RS Komersil itu. Dan keajaiban itu memang ada yah, waktu g antri urus data2 bokap gue tiba2 siibu2 tadi bilang “Ibu tunggu yah ini ada org kamar kelas 1 mau keluar jadi papa kamu bias masuk”. Gue langsung bersyukur bgt bgt bgt ini jalan bener2 dimudahkan memang yah kalau kita berserah pasti dibantu. Dan akhirnya bokap g fix masuk kamar kelas 1 yg ber AC Thanks GOD bgt.

Tips buat yang urus BPJS :

  1. Fotocopy lah kartu bpjs dan ktp sebanyak2nya
  2. Kalau perlu ambulans, elo bisa bawa fotocopy dan telp dinkes dan elo akan dapat ambulans gratis.Atau kalau elo sewa itu kira2 500 rb sedangkan kalau sewa sama rs itu bisa 1.3 jt.
  3. Untuk yang butuh kamar di Dharmais itu harus ada hasil biopsi (PA) dan ini rs rame bgt karena pasien dari seluruh penjuru Indonesia dtg kesini. Makanya mari dukung Ahok untuk bangun RS kanker digrogol.

Sekian dulu blon kepikiran mo nulis apalagi nanti kalo inget baru nulis lg…

images-1(1)

 

THE STORM IS COME

Akhir bulan Juni, 1 minggu sebelum lebaran kami sekeluarga dapet kabar yang menguji hati banget. Papa divonis menderita kanker paru-paru.

Gejala awalnya : Papa batuk2 ga sembuh2 yg kita kira awalnya mungkin TBC karena papa perokok berat, sewaktu batuk kita bawa ke klinik tetapi masih tidak sembuh dan akhirnya kita bawa ke RS Tzu Chi. Dari Budha Tzu chi kita Tanya “dok apa ini TBC” dokter dengan yakinnya langsung bilang bukan. Trus dokter langsung bilang ayok kita rontgen dulu. Selesai Rontgen Papa diminta keluar dan gue beserta adik g disuru ikut keruang rontgen untuk liat hasilnya. dan hasilnya ada masa (sesuatu benda aneh) berbentuk benjolan diparu2 papa. Seketika lutut gue lemes, OMG what the is thatttttttt. Dari sana dokter belum bias pastikan, dia minta kita untuk konsul ke dokter spesialis.

3 Hari sesudahnya jumat sore papa sesak napas dan langsung kita bawa ke UGD salah satu RS Swasta di jakut RS P**. disana ditangani dokter ahli paru yang langsung memvonis kemungkinan memang ini tumor atau kanker. Papa g pun dirawat di ruang HCU (1 kelas dibawah ICU) tetapi ada dokter jaga yang memaksa kalo bokap g harus masuk ICU dengan alasan alat diruang ICU lengkap, dan dgn kondisi papa g ditakutkan napas bisa berhenti sewaktu2 dan kalau sudah berhenti baru ke ICU dibilang sudah TELAT!!! Dr juga menjelaskan kalau argo di ruang ICU itu bisa 15 jt sehari WHAT THE HELL!!! Enak aja main paksa masuk dipikir bayar pake rumput ilalang. gue ngotot tetep di HCU aja toh disana juga ada dokter jaga dan suster, masa mereka segitu B*GO nya ga bisa liat kondisi bokap gue sampe harus nunggu napasnya putus. Dengan kegigihan gue akhirnya papa tetep di HCU dengan ancaman dari Dokter ke gue..iyah gue karena gue anak pertama jadi gue yang disuru bertanggung jwab “Kalo ada apa2 ibu sudah tau yah akibatnya” dan gue jawab OKEH.

Papa langsung menjalani test2, cityscan blablabla…dari hasil city scan dokter memastikan kalau ini memang kaker paru tapi harus tetap dipastikan dengan BIOPSI (pengambilan jaringan). Seiring waktu g dan ade2 g mulai berpikir keras karena biaya RS disana yg mahal dan ga mungkin terus disana tanpa tindakan, bayangkan baru 6 hari sudah 30 jt. OMG Kuatkan hatiku. Kita mulai terpikir 1 alternative yaitu BPJS. Dan perjalanan Bpjs ini pun dimulai.